Hanya aku yang tahu isi hatiku…

Tak bisakah?

Upi

jadi gmn?

Kamu siap ga jd ibu dr anak2ku?

Bian

haha..ga usah ngetes deh.

Brp cewe yg udah km kibulin?

Upi

…?

Ga prcaya bgt sm aq.

Bian

Haha..ga usah pura2 lupa!!!

Km sndiri yg bilang ibarat kapal,

km bkl menurunkan jangkar di stiap plabuhan

Upi

“sampai kutemukan pelabuhan yg indah”

“sampai kutemukan pelabuhan

yg hanya akan mjadi milikku”

Aq inget kok…

Bian

So…?

Upi

So…? Mau ga jd plabuhan terakhirku?

Bian

Hahaha…you wish!

Aq ga bakal kalah…

Jgn samakan aq dgn pr pengagum

yg bs kau dustai

Hahaha…apa c ?

Upi

Bi…aq serius…!!!

Aq bneran mau km yg jd permaisuriku

Bian

Pi…I know, I’m not u’r type

And u’r not my type

Upi

Kata siapa?

Sok tau km

Bian

Kt gw…

Apa yg gw ga tau ttg lo?

Upi

Hahaha…emang susah klo mo nipu lo

Kalah trusss…

Bian

Trus aja ktawa (hahaha…)

Puas lo ngerjain gw?

Ga bakal kena…!!!

Weeekkkk…!!!

Upi

Hahaha…sial!!!

Knp jurus gw ga prnh mempan sm lo ya?

Bian

Krn gw org baekk

Tuhan kasian ama gw klo kena perdaya lo

Hahaha…

Upi

Hahaha…brarti Tuhan ga sayang ama gw dunk?

Bian

Yee…baru tau lo?

Kmn aja?

Hehehe…piss!!

Ah…sepenggal obrolan di FB yang membuatku sempat merasakan kebahagiaan. Namun semua itu berubah menjadi menyakitkan ketika aku tau dia hanya mempermainkanku. Pi…taukah kau, aku benar-benar berharap ini semua menjadi kenyataan. Kenyataan bahwa aku tidak bertepuk sebelah tangan mencintaimu. Kenyataan bahwa kau ingin menjadikanku permaisuri di istanamu dan menjadikanku ibu dari anak-anakmu.

Namun semua itu sia-sia kurasa.

Tak cukup waktuku untuk terus berusaha menyentuh hatimu. Terlalu sulit. Bahkan disaat waktuku mulai habis, kau belum mau menoleh kearahku. Aku lelah pi…

Kurasa sudah tiba waktuku untuk benar-benar meninggalkan bayang-bayangmu jauh dibelakangku. Aku ingin menatap hari esok tanpa wajahmu yang selalu menghiasi fikiranku selama beberapa tahun terakhir.

“lo beneran mo ngejauh dari dia Bi?”

“huuh…” kataku sambil menganggukan kepala. Padahal Lia, temanku diseberang telfon takkan bisa melihat anggukanku.

“Serius lo mo nyerah sampe disini?gitu aja?”

“gitu aja? Maksud lo?”

“yah, setelah perjuangan lo pedekate ama dia bertaun-taun. Lo yakin mo berenti tanpa tau isi hati dia yang sebenernya sama lo?”

“Gw rasa gw udah tau deh isi hati dia”

“Sok tau lo”

“emang gw tau.gw bukan anak SD yang harus bertanya langsung untuk mengetahui sesuatu Li…semuanya udah tersirat dari sikap dan perlakuan dia sama gw slama ini”

“Kata siapa?buktinya dia ga tau klo lo suka sama dia. Karna sikap lo biasa aja ama dia.ya kan?”

“Au ah…pokoknya gw mo nyerah!!! Cukup sampe sini aja. Umur gw udah ngga bisa diajak kompromi nih.”

“Hmm…ya udah,terserah lo. Gw sih ngedukung aja. Tapiii…jgn sampe nyesel ya…”

“satu-satunya penyesalan gw, menyia-nyiakan waktu untuk pedekate ama dia tanpa hasil. Arghhh…”

“yee…jgn sembarangan lu ngomong”

“hehe…iya, maaf..udah ah, ngantuk gw. Bye…”

Klik…kututup telfon, lalu kuhempaskan tubuh diatas kasur sambil memikirkan cara jitu apa yang bisa kulakukan agar bisa melupakan dia. Hhh…sakit rasanya jika aku memikirkan hal itu. Cinta yang selama ini aku pelihara, ternyata kandas ditengah jalan.

Andre

Gimana neng?

Bian

…? Apaan?

Andre

Sudah bisa menerima konsepku?

Bian

…….

Andre

Kok gitu?

Sdh ada pria lain?

Untuk beberapa menit aku tidak menjawabnya. Andre, pria yang kukenal lewat Facebook itu  memang pernah mengajukan diri untuk menempati hatiku. Namun saat itu hatiku sudah dipenuhi Upi hingga tak ada celah sedikitpun untuk pria lain. Kini disaat aku mencoba untuk mendepak Upi dari hatiku, dia kembali datang dengan kesabarannya. Apa aku harus menerimanya? Bisakan aku menerimanya dengan ikhlas sebagai kekasihku tanpa menjadikannya pelarian? Ah…

Andre

Neng…?

Kok diem?

Andre

Bian…?

Bian

Hehe…maaf td lg nglamun

Andre

…?duh, aq jd ga enak

Maaf ya udah bkn km pusing

Bian

Yee…pede bgt c kang.

Siapa jg yg mikirin akang

:p

Andre

Ooo…kirain lg nglamunin aq

Hehe..

Bian

Hahaha…

Andre

Hahaha jg

Bian

Ga penting!

Andre

Km jg ga penting!

Bian

Oooo…jd aku ga pnting nih?

Ok!

Andre

Eh,bkn gitu…

Bian

Bkn gt gmn?

Andre

Ya mksd aq bkn km yg ga penting

Bian

Hehehe…bcanda kang

Sgtu seriusnya

Andre

Dasarrr…

Jd km ngrjain aq?

Ga sopan!

Bian

Hehehe…

Genap 3 bulan aku tidak bertemu Upi dan kini dia muncul didepan rumahku. Ada perasaan senang karna aku bisa melihatnya setelah sekian lama. Tapi ada perasaan khawatir yang lebih besar karna hingga kini aku belum bisa melupakannya.

“Hai Bi…!”

Hanya sesungging senyum yg kuberikan saat dia menyapaku. Ada perasan canggung diantara kami ketika kami duduk berdua di depan teras rumahku. Dia lain dari biasanya, sangat pendiam dan sopan. Nice…!

Aku benar-benar tak berani mengeluarkan sepatah katapun didepannya. Aku sibuk menata hatiku agar tidak membuncah. Karna jujur, jika boleh aku benar-benar ingin memelukya saat ini juga. Ah…Upi…

“Kamu pa kbr Bi…?”

“Baik. Kamu?”

“Aku baik…”

Hening…Entah sejak kapan Upi ber”aku-kamu” (selain mengerjaiku). Jantungku berdegup kencang tak sejalan dengan nafasku yang hampir tidak berhembus. Sesak nafas aku dibuatya.

“Aku tau semuanya dari Lia”

“Heh?”

“Iya, soal perasaan kamu sama aku?”

What??? Lia memberitahu perasaaanku pada Upi?  Kenapa? Dan kenapa sekarang? Arrgghhh…

“Udah dari dulu, aku juga…aku juga suka sama kamu Bi…”

“Hah…?” tanpa sadar aku berteriak mendengar pernyataannya.

“Iya, sejak kita deket 3 taun lalu aku udah suka sama kamu. Tapi aku ngga berani bilang karna aku liat kamu biasa-biasa aja sama aku. Tadinya aku mau mengubur perasaanku dalem-dalem sampe akhirnya tadi malem Lia bilang semuanya sama aku.”

Aku benar-benar tak tau harus bicara apa. Perasaanku tak keruan saat ini. Kenapa baru sekarang Pi? Disaat aku sedang berusaha keras melupakanmu…disaat aku…ahhh….

“Bi…mau ngga kamu jadi pacar aku?”

Ahh…akhirnya kata-kata yang sudah aku tunggu selama 3 taun keluar juga. Tapi mengapa baru sekarang Pi…?

“Maaf Pi, aku sudah tunangan”

Bersambung…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s